Hukrim Sekitar 1,5 Tahun Jadi Tersangka, Wako Dumai Akhirnya Ditahan KPK

Sekitar 1,5 Tahun Jadi Tersangka, Wako Dumai Akhirnya Ditahan KPK

BERBAGI

Jakarta – Setelah sekitar 1,5 tahun menyandang status tersangka, Walikota (Wako) Dumai, Zulkifli AS akhirnya ditahan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Penahanan tersebut guna kepentingan penyidikan, sebelumnya KPK pada tahun 2019 lalu sudah menetapkan Zul AS sebagai tersangka, namun tidak ditahan.

Demikian dikatakan Wakil Ketua KPK Alexander Marwata kepada wartawan di gedung Merah Putih KPK, Jl Kuningan Persada, Jakarta, Selasa (17/11/2020).

“Untuk kepentingan penyidikan, KPK akan melakukan penahanan kepada tersangka ZAS selama 20 terhitung sejak 17 November sampai 6 Desember 2020 di Rutan Cabang KPK Polres Metro Jakarta Timur,” katanya.

Zulkifli ditetapkan KPK sebagai tersangka kasus dugaan suap mantan pejabat Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Yaya Purnomo. Zulkifli juga disangkakan menerima gratifikasi.

Kasus pertama, Zulkifli diduga memberikan Rp 550 juta kepada Yaya untuk mengurus DAK pada APBN-P 2017 dan APBN 2018 untuk Kota Dumai. Sedangkan untuk perkara kedua, yaitu gratifikasi, Zulkifli diduga menerima gratifikasi berupa uang Rp 50 juta dan fasilitas kamar hotel di Jakarta.

Zulkifli disangka melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a atau b Pasal 13 Undang-Undang tentang Tindak Pidana Korupsi (UU Tipikor) juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Sedangkan untuk perkara kedua, Zulkifli dijerat dengan Pasal 12 B atau Pasal 11 UU Tipikor juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP. (detiknews/red)