Internasional Dubes AS Desak PBB Akhiri Krisis Rohingya

Dubes AS Desak PBB Akhiri Krisis Rohingya

6
BERBAGI
Pengungsi Rohingya di Bangladesh
Pengungsi Rohingya di Bangladesh

New York,Tribun Riau – Sudah lebih 700 ribu warga Rohingya yang meninggalkan rumah-rumah mereka di Myanmar, oleh karena itu, Duta Besar (Dubes) Amerika Serikat untuk PBB Nikki Harley mendesak PBB untuk mengambil tindakan cepat.

“Keterlibatan aktif Dewan Keamanan perlu untuk mengakhiri krisis Rohingya,” kata Haley seperti dilansir kantor berita AFP, Selasa (15/5/2018).

“Kita punya alat-alat unik untuk mendorong Burma (Myanmar) mengambil langkah-langkah nyata untuk menyelesaikan krisis ini, dan kita harus menggunakannya,” imbuhnya tanpa menyebutkan apakah yang dimaksudnya adalah sanksi-sanksi.

Haley mengatakan, Dewan Keamanan PBB harus bergerak cepat untuk mengeluarkan sebuah resolusi, meski dia mengakui adanya tantangan berat karena “sejumlah anggota dewan telah mencegah kami mengambil tindakan karena alasan yang sinis dan mementingkan diri sendiri.”

Pernyataan Haley tersebut tampaknya mengacu ke China, yang telah menolak desakan yang dipimpin oleh Inggris, untuk meningkatkan tekanan terhadap Myanmar agar mengadili mereka yang bertanggung jawab atas serangan-serangan terhadap warga Rohingya.

Sejak Agustus 2017 lalu, sekitar 700 ribu warga Rohingya telah meninggalkan rumah-rumah mereka di negara bagian Rakhine dan mengungsi ke Bangladesh untuk menyelamatkan diri dari operasi militer Myanmar. Operasi militer tersebut diwarnai dugaan kekejaman pasukan Myanmar terhadap warga Rohingya, mulai dari pembakaran rumah, pemerkosaan hingga pembunuhan. (dtc/red)