Unik Unik, Wanita Ini Miliki 2 Rahim

Unik, Wanita Ini Miliki 2 Rahim

BERBAGI
Eleanor Rowe
Eleanor Rowe

Tribunriau- Eleanor Rowe, 36, mengetahui tentang anatominya yang unik lima tahun lalu. Dokter mengatakan kepadanya bahwa akan sulit untuk memiliki anak karena Eleanor Rowe, memiliki dua rahim, vagina, dan leher rahim.

Meski divonis dengan kondisi anatomi yang unik, Eleanor Rowe tidak menyerah. Rowe baru tahu tentang anatominya yang tidak biasa setelah dia membekukan sel telurnya sebagai wanita lajang.

Dokter mengangkat dinding yang membagi vagina, meninggalkan dia dengan dua leher rahim dan rahim pada 2015, dan setahun kemudian, dia bertemu suaminya, Chris.

Keduanya ingin punya anak, meskipun Rowe diberitahu akan sulit karena kondisinya, yang disebut uterus didelphys.

Tetapi setelah melakukan berbagai usaha, pasangan dari Ranskill, Nottinghamshire, mengetahui bahwa Rowe hamil pada bulan November 2018, dan anaknya yang diberi nama Imogen Hope lahir tiga bulan lalu, dengan berat prematur sekitar 2,4 kg.

Dikutip laman Daily Mail, Rowe mengatakan menstruasinya memang tidak teratur, ini satu-satunya pertanda ada sesuatu yang tidak beres, tetapi dokter menolaknya dan justru mengatakan penyebab Rowe mengalami menstruasi tak teratur karena tidak menggunakan tampon dengan benar.

Rowe, yang bekerja sebagai penasihat, mengatakan, “Saya tidak percaya saya telah hidup selama tiga dekade dan tidak tahu ini semua terjadi di dalam diri saya.”

“Ketika saya diberi tahu bahwa saya memiliki dua dari semuanya, itu tampak agak aneh. Saya telah menjalani tes sebelumnya dan ini tidak pernah diambil.”

“Dan tiba-tiba saya menemukan diri saya dengan anatomi unik yang belum pernah saya dengar sebelumnya.”

“Saya bercanda dan mengatakan saya punya desainer vagina.Tetapi satu-satunya hal yang saya khawatirkan adalah kesuburan saya. Itu adalah perhatian utama saya.”

Rowe pun tidak percaya, ketika akhirnya dikaruniai anak, Imogen Hope.

Dia bercerita, pada bulan April 2013, Rowe memutuskan untuk membekukan telurnya setelah baru memasuki usia awal 30-an, dan menghabiskan 6.000 Poundsterling untuk dua siklus pembuahan di klinik London.

Tetapi ketika dia dikirim untuk scan 3D indung telurnya, ahli sonografi keliru mengira dia sedang menjalani perawatan IVF dan sebagai gantinya melakukan scan 3D rahimnya.

Hasilnya menunjukkan kelainan pada pemindaian, yang membuat staf percaya bahwa dia mungkin memiliki dua rahim. Rowe bertemu dengan suaminya, Chris, pada 2016. Rowe bertemu dengan Chris yang berprofesi sebagai konsultan teknologi di sebuah bar di London dan pasangan itu menikah dua tahun kemudian.

Rowe berkata, “Ketika kami serius, saya memberi tahu Chris tentang kondisi saya. Saya mengatakan kepadanya bahwa mungkin akan sulit memiliki bayi tetapi dia sangat pengertian.”

“Ketika aku menikah, kita melakukan segalanya untuk mencoba dan meningkatkan peluang kita untuk hamil.”

Dua bulan setelah pernikahan mereka, pasangan itu mendapati Rowe hamil di dalam rahim kanannya, yang menurutnya lebih lemah.

Rowe mengatakan, “Masalah kesuburan adalah hal yang sangat sulit untuk dilalui.”

Rowe pun mengalami keguguran pada trimester pertama kehamilan. Rowe mengalami keguguran setelah janin menempel pada dinding tipis yang membelah kedua rahim.

Dokter terpaksa melakukan intervensi medis dalam keguguran karena tubuh Rowe tidak melakukannya secara alami. Dia diinduksi selama delapan jam sampai dia melahirkan.

Rowe berkata, “Bayi saya sudah meninggal tetapi tubuh saya tidak secara alami keguguran.”

Dokter memberi tahunya, bahwa belum ada wanita yang memiliki kondisi unik seperti Rowe. “Mereka mengatakan itu akan lebih berisiko daripada biasanya dan mereka tidak bisa memberi tahu saya apa risikonya karena tidak ada yang bisa dibandingkan. Itu sangat menyakitkan dan tentu saja mengecewakan. Mimpi menjadi seorang ibu tidak akan terjadi,” Rowe sempat terpuruk.

Setelah upacara pemakaman bayinya, Rowe ternyata hamil lagi untuk kedua kalinya, dan segera ditandai sebagai kehamilan berisiko tinggi dan diberikan pemantauan mingguan di rumah sakitnya.

Dia berkata, “Waktunya cukup aneh. Saya berduka karena kehilangan bayi pertama saya. Tapi aku merasa sangat kosong karena tidak hamil lagi dan semua percakapan kami tentang masa depan tertunda.”

“Karena saya melacak siklus saya dan mengukur suhu tubuh basal setiap hari, kami melihat saya mengalami ovulasi dan menyusun hari layanan krematorium untuk bayi pertama.”

Rowe mengandung pada hari pemakaman bayi pertama mereka, kebetulan saat itu adalah waktunya dia melacak ovulasi. “Ketika kami menyadari bahwa itu adalah hari kebaktian yang kami bayangkan, rasanya luar biasa. Sepertinya kita telah diberi hadiah. Kami mengucapkan selamat tinggal pada satu bayi dan satu lagi datang kepada kami.”

Rowe tidak ingin merayakan kehamilannya, dan hanya berbagi berita bahagia ini dengan teman dekat dan keluarga sebelum usia 28 minggu.

Rowe bahkan tidak berani membeli perlengkapan bayi hingga usia kehamilannya 28 minggu. “Hal pertama yang saya beli adalah sepasang sepatu bot domba di sebuah toko kecil di Lake District. Saya pikir itu akan selalu mengingatkan kita pada harapan untuk menjadi lebih dekat dengan menjadi orang tua.”

“Hanya ketika kami mencapai lebih dari 20 minggu, rasanya menjadi ibu akan menjadi kenyataan.”

Rowe terus berdoa dan mendapat dukungan dari banyak teman dan keluarga di seluruh dunia.

Sepanjang kehamilan Rowe, dokter mengawasinya dan pada 24 minggu dia harus diberikan suntikan steroid setelah tertular kolestasis obstetri atau kelainan hati yang serius yang dapat menyebabkan bayi lahir dalam keadaan meninggal.

Rowe mengatakan, “Sangat menyedihkan telah mengalami kondisi ini karena sudah merupakan kehamilan berisiko tinggi tanpa komplikasi tambahan ini, yang belum pernah kami dengar sebelumnya.”

Tetapi bayi Imogen Hope dikirim melalui operasi caesar pada usia 35 minggu, pada 9 Juli 2019.

Rowe berkata, “Dia dengan keras kepala melakukannya hingga 35 minggu minggu terlepas dari apa yang dikatakan dokter. Meskipun itu adalah persalinan awal.”

Dengan kondisi anatominya yang unik, Rowe merasa, masalah kesuburan adalah hal yang sangat sulit untuk dilalui. Tetapi bahkan dengan kondisi yang berakhir bahagia.

“Saya hanya ingin memberi sedikit harapan pada wanita lain,” katanya. (red)